Benarkah Ayah & Ibunda Rasulullah SAW Termasuk Ahli Neraka ?

alwaliyah | Banyak yang beranggapan bahwa Ayah dan Ibu Rasulullah termasuk ahli neraka dan mereka akan dimasukkan Allah kedalamnya dan mengalami siksaan sepertimana yang terjadi juga terhadap mereka yang durhaka kepada Allah SWT. Adapun dasar timbulnya pendapat ini adalah merujuk kepada sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Imam Muslim R.A, bahwa Nabi SAW pernah bersabda dalam satu hadisnyaย  :
ย 
ุฃูŽู†ู‘ ุฑูŽุฌูู„ุงู‹ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ูŠูŽุง ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ู‡ูุŒ ุฃูŽูŠู’ู†ูŽ ุฃูŽุจููŠุŸ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ูููŠ ุงู„ู†ู‘ุงุฑู. ููŽู„ูŽู…ู‘ุง ู‚ูŽูู‘ู‰ ุฏูŽุนูŽุงู‡ู ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ุฅูู†ู‘ ุฃูŽุจููŠ ูˆูŽุฃูŽุจูŽุงูƒูŽ ูููŠ ุงู„ู†ู‘ุงุฑู
“Salah seorang sahabat bertanya, โ€˜Wahai Rasulullah, di manakah kini ayahku?โ€™ Nabi Muhammad SAW menjawab, โ€˜Di neraka.โ€™ Ketika orang itu berpaling untuk pergi, Nabi Muhammad SAW memanggilnya lalu berkata, โ€˜Sungguh, ayahku dan ayahmu berada di dalam neraka,โ€™โ€ (HR Muslim).ย 
ย 
Namun benarkah demikian kenyataannya ? Apakah memang ayah dan ibu Rasulullah yang telah melahirkan seorang yang suci lagi bersih juga termasuk ahli neraka ? lalu bagaimanakah dengan makna fatrah (zaman tiada nabi dimulai dari Nabi Isa hingga Muhammad SAW) apakah ayah rasulullah masuk dalam zaman tersebut ?. bagaimankah cara menjelaskan ini. ย 
Untuk menjawab beberapa pertanyaan ini tentunya harus dipakaikan beberpa tinjauan pembantu agar makna hadist tersebut terlihat secara jelas. Memang, pada kenyataanya Rasulullah pernah menyebut langsung bahwa ayah beliau adalah ahli neraka. Namun perlu diketahui bahwa hadist ini masih dalam makna umum (โ€˜amiyah) belum memiliki tinjauan khususnya tentang siapakah yang dimaksudkan โ€œayahโ€ pada hadist tersebut.
ย 
Maka oleh sebab tidak terdapatnya satu kata jelas langsung dari Al-Qurโ€™an atau Hadist yang mengatakan bahwa Orang Tua Nabi adalah kafir maka para ulama dan muhaddisin mengkorelasikan keberadaan hadist tersebut dengan dibantu sisi takhsis (dibantu dari hadist lain). Jika hadist ini diamalkan hanya satu arah saja maka lafadz yang terkadandung didalamnya juga menunjukkan makna yang satu juga, artinya adalah lafadz โ€œAbiโ€ akan mengarah pada โ€œayahโ€ dan ini masih umum maknanya. Selain itu โ€˜adat dan kebiasaan tata bahasa bangsa arab harus diperhatikan, sepertimana diatas bahwa kata โ€œayahโ€ bisa kepada maknanya adalah โ€œpamanโ€ bukanlah ayah Rasulullah. ย 
ย 
Itulah sebabnya mengamalkan hadist ini tidak boleh pada satu makna hadist saja namun harus dibantu dengan hadist yang lainnya. Selain itu mengamalkan hadist tersebut jugalah harus melihat tinjauan korelasi dari realita kehidupan Rasulullah SAW. Hal ini tentunya menjadi keharusan kita untuk melihat lebih jelas arti sesungguhnya dari kata โ€œAbiโ€ dalam hadist tersebut, siapakah sesungguhnya yang dimaksudkan oleh baginda Muhamamd ?. Oleh karenanya satu lafadz arab bisa saja memiliki banyak makna, yang didalam ilmu mantiq hal ini disebut Lafadz Istyrak (satu lafadz banyak arti atau makna). Mislakan sepertimana yang telah dijelaskan diatas, bahwa kata โ€œAbiโ€, yang artinya โ€œayahโ€. ย Bukan hanya tertuju pada makna โ€œayah kandungโ€ namun akan tetapi bisa saja โ€œayahโ€ atau โ€œAbiโ€ mengarah kepada laqab paman-paman beliau, seperti Abu Thalib, Abu Abbas, Abu Hamzah dan AbuLahab, karena memang bagi nabi sendiri paman beliau ini terkadang dianggap sebagaimana ayah kandung, sama seperti halnya kecintaan beliau terhadap Abu Thalib yang telah membimbingnya, melindunginya, membesarkannya dan bahkan memberi izin kepadanya untuk menyebarkan agama Allah SWT.
ย 
Hal ini sama seperti halnya Nabi Ibrahim A.S yang pernah memanggil โ€œAzarโ€ sebagai โ€œabiโ€ (ayah). Namun pertanyaannya adapakah memang azar itu adalah ayah beliau ?
ย 
Para ulama berbeda pendapat tentang penyebutan azar sebagai ayah, karena dibeberapa tempat mengatakan bahwa azar bukanlah ayah beliau, akan tetapi ia adalah pamannya. Adapun yang mengatakan bahwa azar bukanlah ayah beliau namun ia adalah paman beliau adalah berdasarkan arahan hadist dan beberapa pendapat para ulama :
ย 
Pertama : Imam Baihaqi
โ€œSesungguhnya ayah Ibrahim yang hakiki adalah orang lain dan bukan Azar. Tetapi Al-Qur’an tidak menjelaskan namanya. Dalam riwayat-riwayat Syiah namanya adalah Tarikh. Kitab Taurat pun mengokohkan pandangan iniโ€[1]
ย 
Kedua : Syeikh Fadhil bin Hasan
Ummu Salamah, isteri Rasulullah Saw berkata: “Aku pernah mendengar Rasulullah Saw bersabda: “Adnan adalah Ad putera Udud bin Ilyasa’ bin Humaisa’ bin Salaman bin Nabat bin Haml bin Qaidar bin Ismail bin Ibrahim As bin Tarikh bin Takhur bin Sarukh bin Ar’awa’ bin Faligh bin ‘Abir dan dia adalah Hud As bin Syalikh bin Arfakhsyad bin Sam bin Nuh As bin Lamak bin Matusylakh bin Akhnukh, dia adalah Idris bin Yarid bin Mahlail bin Qainan bin Anusy bin Syits bin Adam As; bapak manusia.โ€[2]
ย 
Ketiga : Syeikh Kulaini
โ€œKarena itu, ayah Ibrahim adalah Tarikh, sedangkan Azar adalah pamannyaโ€[3]
ย 
Adapun ayat yang menerangkan penyebutan โ€œAbiโ€ ketika Nabi Ibrahim memanggil azar adalah terdapat didalam surat Al-baqarah ayat 114, sebagai berikut :
โ€œDan permintaan ampun dari Ibrahim (kepada Allah) untuk bapaknya tidak lain hanyalah karena suatu janji yang telah diikrarkannya kepada bapaknya itu. Maka, tatkala jelas bagi Ibrahim bahwa bapaknya itu adalah musuh Allah, Maka Ibrahim berlepas diri dari padanya. Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang yang sangat lembut hatinya lagi Penyantun.โ€
ย 
Jika para ulama hadist dan tafsir mengatakan bahwa kata โ€œAbโ€ adalah paman bukanlah ayah, maka demikian juga halnya Rasulullah SAW bisa jadi yang dimaksudkan oleh Rasulullah kata โ€œAbiโ€ adalah pamannya, yaitu Abu Thalib, bukanlah ayahnya.
ย 
Sampai disini, maka kita telah mendapat satu kesimpulan kecil bahwa sesungguhnya dengan beberapa korelasi diatas, yaitu :ย 
ย 
1. Korelasi Adat Tata Bahasa Arab
2. Korelasi Realita Kehidupan Rasulullah
3.ย ย Korelasi Kisah yang terjadi Pada Nabi Ibrahim
ย 
Maka makna hadist Nabi bahwa Ayah Beliau adalah ahli neraka bukanlah mengarah kepada Abdullah namun jatuh kepada Abu Thalib.
ย 
Kesimpulan diatas belumlah cukup jika tidak ditinjau pada beberapa kaedah hadist dan ushul lainnya. Oleh karenanya untuk memperjelas lagi status penyebutan siapakah maksud โ€œayahโ€ yang dimaksudkan didalam hadist tersebut adalah dengan menggunakan sistem โ€œTakhsis Hadist bil hadistโ€yaitu suatu metode ushul dengan meninjau satu korelasi dalil yang satu dengan menguatkan dari dalil yang lainnya.
ย 
Adapun hadist yang menyatakan bahwa โ€œAbiโ€ bukanlah makna โ€œayah kandungโ€ nabi diatas adalah di-Takhsiskan dengan hadist beliau lainnya yang menceritakan tentang nasab turunan beliau sebagai berikut :
ย 
ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู ุจู’ู†ู ู…ูู‡ู’ุฑูŽุงู†ูŽ ุงู„ุฑู‘ูŽุงุฒููŠู‘ู ุŒ ูˆูŽู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู ุจู’ู†ู ุนูŽุจู’ุฏู ุงู„ุฑู‘ูŽุญู’ู…ูŽู†ู ุจู’ู†ู ุณูŽู‡ู’ู…ู ุฌูŽู…ููŠุนู‹ุง ุŒ ุนูŽู†ู’ ุงู„ู’ูˆูŽู„ููŠุฏู ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ ุงุจู’ู†ู ู…ูู‡ู’ุฑูŽุงู†ูŽ : ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง ุงู„ู’ูˆูŽู„ููŠุฏู ุจู’ู†ู ู…ูุณู’ู„ูู…ู ุŒ ุญูŽุฏู‘ูŽุซูŽู†ูŽุง ุงู„ู’ุฃูŽูˆู’ุฒูŽุงุนููŠู‘ู ุŒ ุนูŽู†ู’ ุฃูŽุจููŠ ุนูŽู…ู‘ูŽุงุฑู ุดูŽุฏู‘ูŽุงุฏู ุŒ ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุณูŽู…ูุนูŽ ูˆูŽุงุซูู„ูŽุฉูŽ ุจู’ู†ูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุณู’ู‚ูŽุนู ุŒ ูŠูŽู‚ููˆู„ู : ุณูŽู…ูุนู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุŒ ูŠูŽู‚ููˆู„ู : ” ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุงุตู’ุทูŽููŽู‰ ูƒูู†ูŽุงู†ูŽุฉูŽ ู…ูู†ู’ ูˆูŽู„ูŽุฏู ุฅูุณู’ู…ูŽุงุนููŠู„ูŽ ุŒ ูˆูŽุงุตู’ุทูŽููŽู‰ ู‚ูุฑูŽูŠู’ุดู‹ุง ู…ูู†ู’ ูƒูู†ูŽุงู†ูŽุฉูŽ ุŒ ูˆูŽุงุตู’ุทูŽููŽู‰ ู…ูู†ู’ ู‚ูุฑูŽูŠู’ุดู ุจูŽู†ููŠ ู‡ูŽุงุดูู…ู ุŒ ูˆูŽุงุตู’ุทูŽููŽุงู†ููŠ ู…ูู†ู’ ุจูŽู†ููŠ ู‡ูŽุงุดูู…ู
โ€œTelah sampai kepada kami oleh Muhammad bin Mihran Ar-Razi, Muhammad bin Abdur Rahman bin Sahmi Semuanya, dari al-Walid telah berkata ibnu Mihran : telah sampai kepada kami oleh al-walid bin muslim, telah sampai kepada kami oleh Al-Auzaโ€™i, dari Abi โ€˜Ammar Syidad, bahwasanya ia pernah mendengar Watsilah bin Al-Asqaโ€™, Rasulullah SAW pernah bersabda :โ€œSesungguhnya Allah hmemilih (bani) Kinanah dari Bani Ismaโ€™il. Ia pilih Quraish dari Bani Kinanah. Ia pilih Bani Hasyim dari Quraish. Dan Ia pilih aku dari Bani Hasyim. (H.R Muslim : no.4228)
ย 
Hadist ini jelas menunjukkan bahwa Rasulullah dilahirkan dari orang-orang shaleh dan baik bukanlah dari orang kafir.
ย 
Hal ini Rasulullah sendiri menyebutkan dalam hadistnya, beliau bersabda :
ย 
ุงูŽูŠู’ ูููŠ ุฃูŽุตู’ู„ูŽุงุจู ุงู„ุขุจูŽุงุกูุŒ ุขุฏูŽู…ูŽ ูˆูŽู†ููˆุญ ูˆูŽ ุฅูุจู’ุฑูŽุงู‡ููŠู… ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุฃูŽุฎูŽุฑูŽุฌูŽู‡ู ู†ูŽุจููŠู‘ู‹ุง
โ€œAllah melihat perbuhan gerak kejadian Nabi Muhammad SAW di tulang sulbi Adam, kemudian Nuh, kemudian Ibrahim, hingga Ia (Allah) mengeluarkan Muhammad (SAW) sebagai seorang Nabiโ€.[4]
ย 
Inilah sistem takhsis hadis dengan hadist, bahwa hadist yang menyebutkan ayah nabi masuk neraka dapat ditakhsiskan dengan hadist ini. Artinya hadist pertama dapat dikorelasikan dengan hadist kedua. Jadi kesimpulan pertama adalah bahwa kata โ€œAbiโ€ atau ayah dalam hadist tersebut bukanlah Abdullah, bisa jadi yang lainnya.
ย 
Lalu bagaimanakah jika ada pertanyaan bahwa Rasulullah SAW pernah mendoakan ibunya Aminah lalu Allah tidak mengizikannya ?, sepertimana yang pernah dikatakan beliau dalam hadsitnya :
ย 
ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู‚ูŽุจู’ุฑูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠ ุฌูŽู„ูŽุณู’ุชู ุนูู†ู’ุฏูŽู‡ู ู‚ูŽุจู’ุฑู ุขู…ูู†ูŽุฉุŒ ูˆูŽุฅูู†ู‘ููŠ ุงุณู’ุชูŽุฃู’ุฐูŽู†ู’ุชู ุฑูŽุจู‘ููŠ ูููŠ ุฒููŠูŽุงุฑูŽุชูู‡ูŽุง ููŽุฃูŽุฐูู†ูŽ ู„ููŠ
โ€œPerlu diketahui bahwa kubur yang aku duduk di sampingnya adalah kubur Aminah (ibuku). Aku meminta izin pada Rabbku untuk diperbolehkan menziarahi kubur ibuku. Lantas aku diizinkan.โ€
ย 
Hadist ini shahih, namun sedikitpun didalamnya tidak disebutkan oleh Rasulullah bahwa aminah adalah ahli neraka atau ia adalah kafir. Disini Allah melarang menziarahi kubur ibu baginda Nabi bukan karena ia adalah kafir atau ahli neraka, namun bisa saja disebabkan karena satu alasan lainnya.
Lantas bagaimanakah jika ada ayat Al-Qurโ€™an tertuliskan :
ย 
ู…ูŽุง ูƒูŽุงู†ูŽ ู„ูู„ู†ู‘ุจููŠู‘ ูˆูŽุงู„ู‘ุฐููŠู†ูŽ ุขู…ูŽู†ููˆูŽุงู’ ุฃูŽู† ูŠูŽุณู’ุชูŽุบู’ููุฑููˆุงู’ ู„ูู„ู’ู…ูุดู’ุฑููƒููŠู†ูŽ ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ูƒูŽุงู†ููˆูŽุงู’ ุฃููˆู’ู„ููŠ ู‚ูุฑู’ุจูŽู‰ูŽ ู…ูู† ุจูŽุนู’ุฏู ู…ูŽุง ุชูŽุจูŽูŠู‘ู†ูŽ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ุฃูŽู†ู‘ู‡ูู…ู’ ุฃูŽุตู’ุญูŽุงุจู ุงู„ู’ุฌูŽุญููŠู…ู
โ€œTiadalah sepatutnya bagi Nabi dan orang-orang yang beriman memintakan ampun (kepada Allah) bagi orang-orang musyrik, walaupun orang-orang musyrik itu adalah kaum kerabat (nya), sesudah jelas bagi mereka, bahwasanya orang-orang musyrik itu adalah penghuni neraka jahanam.โ€ (QS. At-Taubah : 113).
ย 
Sama seperti diatas, bahwa ayat tersebut juga tidak menyebutkan secara jelas bahwa ayah nabi dan ibu beliau adalah ahli neraka ataupun keduanya tergolong kepada kafir. Perhatikan kata โ€œMusrikinโ€diatas, lafadz ini masih umum tidaklah khusus pada satu makna lainnya. Ayat ini juga tidak dijelaskan secara khusus, bahwa musrikin yang syirik dimasa rasulullah ataupun sebelumnya.
ย 
Lalu bagaimanakah dengan orang-orang yang hidup sebelum Rasulullah lahir, dengan syariat siapakah mereka beriman padahal Rasulullah belum dilahirkan, lantas sesuaikah bahwa kaum terdahulu sebelum lahirnya Rasulullah juga disebut sebagai musrikin padahal mereka hidup sebelum Nabi Muhammad hidup ?
ย 
Pertanyaan ini dijawab Allah langsung pada ayat yang lain :
ย ย 
โ€œBarangsiapa yang berbuat sesuai dengan hidayah (Allah), Maka Sesungguhnya Dia berbuat itu untuk (keselamatan) dirinya sendiri; dan Barangsiapa yang sesat Maka Sesungguhnya Dia tersesat bagi (kerugian) dirinya sendiri. dan seorang yang berdosa tidak dapat memikul dosa orang lain, dan Kami tidak akan meng’azab sebelum Kami mengutus seorang rasul.โ€ (Al-Isra : 15).
ย 
Sampai disini maka dapat kita ambil kesimpulan kedua, bahwa hadist yang menyatakan bahwa kata โ€œAbiโ€ tersebut diatas bukanlah โ€œAbdullahโ€atau ayah kandung beliau, namun tertuju kepada Paman Beliau, Abu Thalib.
ย 
Selain itu hadist tersebut diatas para ulama berbeda pendapat mengenai makna hadist yang dikatakan bahwa ayah nabi masuk neraka. Dalam kitab Syarah Muslim yang ditulisnya menunjukkan secara jelas posisinya seperti keterangan berikut ini.
ย 
ู‚ูˆู„ู‡ ( ุฃู† ุฑุฌู„ุง ู‚ุงู„ ูŠุง ุฑุณูˆู„ ุงู„ู„ู‡ ุฃูŠู† ุฃุจูŠ ู‚ุงู„ ููŠ ุงู„ู†ุงุฑ ูู„ู…ุง ู‚ูู‰ ุฏุนุงู‡ ูู‚ุงู„ ุฅู† ุฃุจูŠ ูˆุฃุจุงูƒ ููŠ ุงู„ู†ุงุฑ ) ููŠู‡ ุฃู† ู…ู† ู…ุงุช ุนู„ู‰ ุงู„ูƒูุฑ ูู‡ูˆ ููŠ ุงู„ู†ุงุฑ ูˆู„ุง ุชู†ูุนู‡ ู‚ุฑุงุจุฉ ุงู„ู…ู‚ุฑุจูŠู† ูˆููŠู‡ ุฃู† ู…ู† ู…ุงุช ููŠ ุงู„ูุชุฑุฉ ุนู„ู‰ ู…ุง ูƒุงู†ุช ุนู„ูŠู‡ ุงู„ุนุฑุจ ู…ู† ุนุจุงุฏุฉ ุงู„ุฃูˆุซุงู† ูู‡ูˆ ู…ู† ุฃู‡ู„ ุงู„ู†ุงุฑ ูˆู„ูŠุณ ู‡ุฐุง ู…ุคุงุฎุฐุฉ ู‚ุจู„ ุจู„ูˆุบ ุงู„ุฏุนูˆุฉ ูุงู† ู‡ุคู„ุงุก ูƒุงู†ุช ู‚ุฏ ุจู„ุบุชู‡ู… ุฏุนูˆุฉ ุงุจุฑุงู‡ูŠู… ูˆุบูŠุฑู‡ ู…ู† ุงู„ุฃู†ุจูŠุงุก ุตู„ูˆุงุช ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ูˆุณู„ุงู…ู‡ ุนู„ูŠู‡ู… ูˆู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ุฃู† ุฃุจูŠ ูˆุฃุจุงูƒ ููŠ ุงู„ู†ุงุฑ ู‡ูˆ ู…ู† ุญุณู† ุงู„ุนุดุฑุฉ ู„ู„ุชุณู„ูŠุฉ ุจุงู„ุงุดุชุฑุงูƒ ููŠ ุงู„ู…ุตูŠุจุฉ ูˆู…ุนู†ู‰ ู‚ูˆู„ู‡ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆ ุณู„ู… ู‚ููŠ ูˆู„ู‰ ู‚ูุงู‡ ู…ู†ุตุฑูุง
ย 
Artinya, โ€œPengertian hadits โ€˜Seorang lelaki bertanya, โ€˜Wahai Rasulullah, di manakah kini ayahku?โ€™ dan seterusnya, menunjukkan bahwa orang yang meninggal dalam keadaan kufur bertempat di neraka. Kedekatan kerabat muslim tidak akan memberikan manfaat bagi mereka yang mati dalam keadaan kafir. Hadits ini juga menunjukkan bahwa mereka yang meninggal dunia di masa fatrah (masa kosong kehadiran rasul) dalam keadaan musyrik yakni menyembah berhala sebagaimana kondisi masyarakat Arab ketika itu, tergolong ahli neraka. Kondisi fatrah ini bukan berarti dakwah belum sampai kepada mereka. Karena sungguh dakwah Nabi Ibrahim AS, dan para nabi lainnya telah sampai kepada mereka. Sedangkan ungkapan โ€˜Sungguh, ayahku dan ayahmu berada di dalam nerakaโ€™ merupakan ungkapan solidaritas dan empati Rasulullah SAW yang sama-sama terkena musibah seperti yang dialami sahabatnya perihal nasib orang tua keduanya. Ungkapan Rasulullah SAW โ€˜Ketika orang itu berpaling untuk pergiโ€™ bermakna beranjak meninggalkan Rasulullah SAW.โ€ (lihat Imam An-Nawawi, Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim Ibnil Hajjaj, Dar Ihyait Turats Al-Arabi, Beirut, Cetakan Kedua, 1392 H).
ย 
Jadi kesimpulannya dari penjelasan yang telah dibahaskan diatas adalah bahwa :
ย 
1. Ayah dan Ibu Nabi bukanlah ahli neraka dan bukan termasuk kufur. Karena tidak dijelaskan secara nyata bahwa keduanya ahli neraka dan kufur.
2. Bahwa maksud โ€œAbiโ€ dalam hadist tersebut bukan ayah kandung beliau namun Pamannya, yaitu โ€œAbu Thalibโ€.
3. Memahami dalil tidaklah dibolehkan hanya pada satu hadist saja, namun harus ditinjau dari beberapa segi Kaedah Hadist dan Ushuliyah. Karena demikianlah cara pengamalan hukum hadist yang diapakaikan oleh para ulama-ulama terdahulu.
Inilah beberapa penjelasan mengenai Ayah dan Ibu Rasulullah SAW, apakah keduanya ahli neraka dan kufur atau keduanya termasuk ahli surga dan termasuk umat fatrah.
Semoga penjelasan ini bermanfaat, kita berharap selalu Rahmat Allah dan mendapat Syafaat Rasul kita, Muhamamd SAW. Amin.
ย 
Sumber :ย 
Tgk. Habibie M. Waly S.TH
Lihat videonya dibawah ini :

 


[1] Baihaqi, Dalรขil al-Nubuwwah, jil. 1, hal. 103, (Al-Maktabu Al-Syamilah).
[2] Thabarsi, Fadhl bin Hasan, I’lรขmi al Warรข bi A’lami al-Hudรข, hal. 6.
[3] Kulaini, Raudhat al-Kรขfi, Terj. Kamerei, jil. 2, hal. 327, Cet. Darul Al-Kutub Al-Islamiyah, Tehran, th. 1365 Sy.
[4] Imam Al-Qurthubi, al-Jamiโ€™ lil Ahkam al-Qurโ€™an, Juz.XIII (Dar โ€˜Alam al-Kubut, 1423), hal. 144
44 Shares:
Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

You May Also Like